Friday, April 16, 2010

Ibu, Momy, Ummi, Mama.....


Wuah udah lama juga ga corat coret di blog (mang nya buku dicorat coret), bingung nih mau nulis apa, tapi kalo ngga nulis ga seru juga tar pada bosen lagi ga ada artikel baru :). Ya udah cerita tentang kaum Hawa azah deh (Kaum Adam jangan syirik yupp plus hargailah wanita karena kalian terlahir dari rahim seorang wanita ^_^). Saya mau nulis tentang perjuangan seorang ibu nih. Ternyata jasa Ibu itu sungguh luar biasa dan ampe kapan pun jasanya tidak akan tergantikan oleh apa pun. Bayangin dari mulai mengandung selama 9 bulan, melahirkan kita ke dunia, mendidik kita dengan penuh rasa sabar dan kasih sayang yang tulus. Selama 9 bulan kita dibawa kemana-mana ma Ibu kita, nafas pun pake nafas punya Ibu, apa yang ibu makan kita juga ikut makan (soulmate bgt kan). Pantas saja Feelling ibu lebih kuat daripada feelling seorang Ayah soalnya dari mulai sel sperma ketemu sel telur sampai pada akhirnya terjadi pembuahan kita udah ada di rahim ibu. Belom lagi ketika menginjak usia kandungan 9 bulan, tiap malam begadang ga bisa tidur udah gitu kita suka nendang2 dari perut, tapi ibu begitu sangat sabar (ga pernah ngomel ataupun ngeluh).
Apalagi perjuangan pas ngelahirin kita ke dunia, beliau ampe bertaruh nyawa hanya demi anaknya, agar bisa terlahir dengan selamat,sehat dan bisa melihat indahnya dunia. Saya pernah bertanya pada ibu saya, gimana rasanya melahirkan (maklum saya kan belom pernah melahirkan ^_~), Ibu bilang rasanya sakit luar biasa tapi terobati setelah melihat baby yang terlahir dari rahimnya.
Jasa ibu ga cuma ampe disitu ajah lho. Setelah kita lahir Ibu rela begadang tiap malam hanya untuk memberikan ASI pada kita, menjaga kita disaat kita sedang sakit, mengganti popok dsb (kebanyakan kalo ditulis).
Cerita diatas dikutip dari cerita ibu saya :), yang membuat saya mengerti kenapa surga itu ada di telapak kaki Ibu ga ada di telapak kaki Ayah. Dan membuat saya paham kenapa ada hari Ibu ga ada Hari Ayah. So, sayangilah ibu kalian sebelom mereka meninggalkan kita karna ga bakalan ada lagi yang menjaga kita disaat sakit, mendengarkan isi hati kita, ga bakalan ada lagi penasehat dengan kata-kata bijaknya. Setelah mereka nanti meninggalkan kita, kita pasti akan sangat rindu akan kasih sayangnya.
Saya bersyukur dilahirkan dari seorang ibu yang begitu sabar dalam mendidik saya dan saya bersyukur menjadi seorang wanita karena nantinya saya akan menjadi seorang ibu :)

4 comments:

  1. hanya satu kata. I LOVE YOU MAM...

    lebih asik jika di kasih gambar yang sesuai dengan tulisannya.

    salam yaa buat mamahnya

    ReplyDelete
  2. makasih kunjungannya plus sarannya,
    okeh deh tar di edit buat tambah gambar :),
    iya makasih tar disampaikan,
    salam juga buat mama km

    ReplyDelete
  3. Tulisan yang bagus. Kan jadi tahu tuh karena u kan bakal menjadi "seorang ibu". Pokoknya ng-blognya jalan terus. Mumpung masih muda. Salam Damai Pisssss.....

    ReplyDelete
  4. makasih yusak :),
    yuhu,,,
    salam damai juga peace,,,,

    ReplyDelete

Makasih sudah baca postingan saya,
Jangan lupa tinggalkan komentarnya yah :)