Sunday, January 9, 2011

Kisah Hari Ini

Pagi-pagi udah ada aja yang ngeselin. Masih seputar tugas, tugas kelompok. Kalau disuruh milih antara tugas individu sama tugas kelompok, aku lebih pilih individu. Bayangin yah, dosen sastra kami menugaskan musikalisasi yang sudah ditampilkan tolong didokumentasikan ke CD. Dan hari ini adalah hari pengumpulan terakhir. Dari kemarin aku sudah ajak anggota kelompok ku untuk mendokumentasikannya, tapi mereka acuh. Kemaren terakhir aku sms lagi, tetap acuh. Hanya ada satu orang sih yang peduli, yang lain masa bodoh. Keputusan kemaren akhirnya begini "besok aja, besok kan kuliah siang, jadi pagi-pagi kita bisa kerjain".

Malamnya, ternyata ada perubahan jadwal. Mata kuliah sastra yang biasanya siang, digeser jadi jam 9. Mulai bingung deh, soalnya tugasnya belum, dan hanya tinggal kelompok ku yang belum. Yah malam itu aku cuma bisa berharap "semoga ada toleransi dari sang dosen".

Dan tadi pagi, sang dosen menagih CD nya. Apa coba reaksi mereka, "Gimana nih?gimana?". Aku cuma bisa bilang "siapa suruh diajakin dari kemaren, susah, bilang sendiri sama dosennya". Udah gitu baru aja repot. Tapi, alhamdulillah sang dosen baik hati dan memberi tambahan waktu untuk kami.

Oia tadi juga penilaian baca puisi. Dengan rasa dag dig dug aku maju ke depan bacain puisi karya Agus. R. Sardjono yang judulnya "Wajahmu, Ibu". Ternyata tadi kebanyakan pada baca puisi tentang Ibu, ngga ada tentang Ayah. Dan tadi seisi kelas hampir semuanya sedih, karena yang dibaca kebanyakan tentang seorang Ibu dan Dosa. Ibu memang segalanya yah. Harta yang paling berharga dalam hidupku adalah Ibu, karena cuma beliau yang aku punya saat ini.


#Aku mau ngucapin makasih buat Mba Lily dan Mba Richa atas ilmunya, hingga blog aku bisa fresh gini berkat bantuan mereka :).

9 comments:

  1. aku juga dulu lebih seneng tugas itu sendiri-sendiri... kalo kelompokan pasti ada yang nggak ikut kerja tapi nilainya ikutan yang kerja -_-"

    ReplyDelete
  2. aku suka kelompok...biar bagaimanapun kalo kelompok itu harusnya lebih mudah...kalo sendiri mah garing...ya berkelompok itu kudu mengasah diri untuk bisa bekerja sama dengan orang lain, apalagi sekarang, jamannya kolaborasi...

    ReplyDelete
  3. aku gag seneng dua2 tuh, mending gag ad tugas deh..jdi bisa bobo ciang =D

    ReplyDelete
  4. iia tuh harusnya ketika kita menceritakan (berpuisi) tentang ibu, maka kan gag selalu tentang dosa dan kesedihan iia?!?!? :(

    ReplyDelete
  5. dalam satu kelompok memang harus ada kekompakan & kerjasama yang baik, mudah2an aja teman2 yg lain sudah menyadari kekeliruan mereka...salam kompak selalu deh...

    ReplyDelete
  6. ahahha.. jadi kerasa kesindir nih. soalnya dulu kalau kerja kelompokan, aku termasuk orang2 yang males ngerjain tapi tetep dapet nilai.. ahahha.. jahat ya..

    btw, blognya fresh banget sekarang dengan warna ijonya.. kayaknya punyaku yang kelihatan rame ya sekarang :(

    ReplyDelete
  7. harus lain masa punya grup yang ok2 saja utk tugasan.ngga banyak kerenah.

    jarang amat ya kalau ada puisi tentang ayah..

    ReplyDelete
  8. jadi penasaran liat three baca puisi :D

    ReplyDelete
  9. Selamat Malam semoga ga terganggu nih berkunjung malam2..wah suka baca puisi juga ya ?
    Salam Kenal ya !

    ReplyDelete

Makasih sudah baca postingan saya,
Jangan lupa tinggalkan komentarnya yah :)