Monday, February 28, 2011

Cerita Aku

Wuah udah lama ngga update euy, maaf..maaf..maaf :) . Baru nengokin blog, pas diliat alhamdulillah followernya nambah yang comennt juga nambah seneng :D. Ada perkembangan ternyata setelah ditinggal beberapa hari.

Hari ini aku mau cerita mengenai perjalanan nemenin mama ke cirebon. Yupp hari sabtu kemarin aku nemenin mama ke Bandung terus ke Cirebon balik lagi ke Bandung dan akhirnya pulang ke kota garut. Mama udah mewanti-wanti dari jauh-jauh hari agar aku mau nemenin karena kebetulan tetehku ngga bisa. Awalnya sih males waktu mama bilang "tri, sabtu ngga kuliah kan berarti bisa temenin mama ke bandung terus ke cirebon". Dengernya ajah udah mikir "bakal cape banget nih seharian bolak-balik mulu, udah gitu pasti bakal bete nih ikutan acara ibu-ibu". Ya mama ke Bandung tujuannya ngehadirin acara nikahan terus ke Cirebon nengokin Om nya alias aki aku yang lagi sakit. Tuh denger tujuannya aja udah bikin males. Tapi, berhubung aku anak baik heehee, mau ngga mau yah terpaksa harus mau. Kami ngga berangkat berda aja sih sebenernya tapi berangkat bareng om dan tante juga.

Sabtu pagi aku dan mama berangkat ke Bandung ke acara nikahan, disitu cuma sebentar. Terus sari situ baru deh berangkat ke Cirebon bareng om dan tante. Ku pikir bakal ngebosenin selama di perjalanan tapi, ternyata ngga juga :). Di sepanjang jalan tepatnya jalan Tanjung Sari yang selalu macet kata om ku sih begitu. Aku liat di sepanjang jalan itu bukan banyak pengamen tapi banyak tukang topeng monyet. Biasanya kan kalau macet pasti pengamen yang genjreng-genjreng, ni malah monyet yang beraksi.

Sekitar jam 1 an kami tiba di kota Cirebon. Karena perut udah mulai keroncongan, kami memutuskan untuk mencari makan. Menu makan siang waktu itu adalah Nasi lengko. Kalau kata aku sih nasi lengko ini lebih mirip nasi campur gado-gado. Tapi bumbu kacangnya dikit banget. Rasanya agak aneh, mungkin karena lidah kami lidah sunda kali yah heehee.

Bersambung dulu akh ceritanya masih panjang, lumayan buat ide postingan selanjutnya ceritanya heehee.

9 comments:

  1. menarik jg tu,kpn2 di cobain deah ,biar tau klo pake lidah sumatra cocok pa gk.

    ReplyDelete
  2. munki jg lidahnya lum secanggih lidah sumatra..he2

    ReplyDelete
  3. D tunggu ya Teh, episode selanjutnya, kyk SINITRON aja ya, jiheheeeee...

    ReplyDelete
  4. Assala:mu'alaikum....
    Nasi Lengko? Teman-teman saya pernah makan nasi Lengko waktu kami mengadakan penelitian di Kuningan, Cirebon. Waktu itu, mereka bilang bumbunya 'mlekok', sangat banyak, dan pekat. Teman-teman sangat puas tidak hanya karena bumbunya tetapi juga harganya yang murah. Karena murah meriah, si penjual mengatakan bahwa dagangannya itu menjadi langganan tukang becak di sana. Tidak hanya kalangan tukang becak, bagi kami yang saat itu mahasiswa, makanan seperti itu dirasa sangat pas bagi keadaan kantong kami, dan memuaskan serta cukup bergizi pula. Hehehe.... :)

    ReplyDelete
  5. ditunggu sambungannya dan nasi lengkonya itu :)

    ReplyDelete
  6. jadi pengen nyobain :) hehe.. apakah akan berbeda jika menggunakan lidahku yg notabene lidah sumatera..hehe :)

    ReplyDelete
  7. waduh cepet banget ceritanya selesai huahuahua baru juga dimulai ;D yaudah ditunggu kelanjutannya.

    ReplyDelete
  8. post fotonya, dong. aku mau liat nasi lengko kaya gimana, hihihi :p

    ReplyDelete
  9. yaahh, ceritanya dipending ini.. abis makan disambung lagi ya, hehehh

    salam kenal :)

    ReplyDelete

Makasih sudah baca postingan saya,
Jangan lupa tinggalkan komentarnya yah :)