Tuesday, September 13, 2011

Mengenang Masa Ospek

Selamat siang para pembaca yang budiman, yang senantiasa membaca blog saya #halah bahasanya :D. Saya pengen mengenang masa ospek setahun yang lalu. Terinspirasi dari sodara saya lagi ospek :D. Saya bilang "mau-maunya disuruh ini itu", padahal saya juga dulu gitu mau-maunya disuruh bawa yang aneh-aneh. Kalo bukan karena ada senior yang bilang "kalo ga ikut ospek sidang dipersulit". Ya sudah mau ngga mau, harus mau. Dengan amat sangat terpaksa pada saat itu saya ikut ospek.



Saya beruntung di kampus saya ospeknya hanya 2 hari, berbeda dengan kampus lain yang kebanyakan sih satu minggu. Ospek dikampus saya juga tidak terlalu berat, semuanya santai asal kita mematuhi aturan aja. Sebelum ospek, para MABA disuruh ke kampus mencatat barang-barang yang harus dibawa, pembagian kelompok dan perkenalan pamong. Waktu itu kami disuruh bawa tas yang terbuat dari karung, dasi kupu-kupu, kaos kaki hijau, dll. Kami disuruh datang besok pagi pukul 06.00 WIB. Bayangkan jarak rumah saya ke kampus itu lumayan jauh, sekitar 45 menit lah kalo angkotnya ga ngetem. Selain itu, kami dilarang membawa kendaraan bermotor, handphone. Kalopun diantar, itu ada batasnya ga boleh sampai gerbang kampus.

Setelah para MABA membubarkan diri alias pulang, di depan kampus sudah berjejer tuh yang jualan perlengkapan yang diperintahkan senior. Udah kaya pasar dadakan deh pokonya. Harganya juga wow mahal, mending bikin sendiri deh sumpah. Saya waktu itu cuma beli tas dari karung, soalnya saya ga tau mesti cari karung bekas kemana.

Besoknya ospek pun dimulai, saya datang terlambat. Saya nyampe kampus jam setengah 7. Lalu apa yang saya dapatkan?pagi-pagi saya sudah dapat hukuman. Skot jump, entah berapa kali deh yang pasti kaki saya pegel minta dipijit. Kemudian Id card saya dibawa sama senior #pertanda bakal kena hukuman lagi pas pulang. Saya juga diomelin karena tas saya bukan bikinan sendiri melainkan beli. Alhasil pagi itu saya sarapan ocehan dan olahraga :D.

Hari pertama ospek, cuma pengenalan kampus, sambutan dosen, organisasi,  dan lupa lagi :D. Bener dugaan saya, waktu saya mau pulang saya disuruh ngambil id card ke suatu ruangan yang isinya senior-senior bermuka jutek. Diruangan itu, ditanya ini itu, tak lupa ceramah, jalan bebek dan skot jump. Sungguh hari itu, hari yang amat sangat melelahkan bagi saya. Bubar ospek itu jam 17.30, magrib di jalan deh saya.

Besoknya saya ga ikut lagi, cukup sehari aja dapet hukuman, dikerjain, suruh ini suruh itu, ga mau lagi. Saya sms pamong saya, saya bilang "teh saya hari ini ga bisa hadir karena sakit". Pamong saya bilang "wah sayang sekali padahal hari ini hari terakhir dan pasti bakal seru, semoga cepat sembuh". Tapi, sumpah saya ga tertarik untuk ikutan lagi :D. Saya waktu itu ga sakit, sehat waalfiat cuma males aja hiihii :D.  Alhamdulillah walopun saya cuma ikut sehari, tapi saya dapet sertifikat yang katanya syarat ikut sidang skripsi #aman.

Dibalik kejengkelan masa-masa ospek, ospek itu ada manfaatnya ko. Salah satunya, kita bisa punya temen dari berbagai jurusan ^_^. Itulah sepenggal kisah ospek saya dimasa lalu.

15 comments:

  1. Wuahahaa..
    ospek dsini beda lagi.
    kita dimasukin pesantren selama sebulan @_@

    ReplyDelete
  2. wah hebat bener sudah dijual barang2 yg dibutuhkan utk ospek

    ReplyDelete
  3. Wah untungnya sewaktu saya masuk kuliah, ospek tidak diperbolehkan lagi di fakultas saya. tapi di fakultas lain masih sering terjadi ospek diam2 :(

    ReplyDelete
  4. bentarbangets ospeks cuma 2 hari...
    gak puas tu kakak kelas ngerjainnya...
    :P

    ReplyDelete
  5. woaah :O kek ospek pas jaman SMA ya :O
    ak sih ospeknya cuma denger ceramah doang gg ada acara pake atribut aneh2 atau dibentak :P

    ReplyDelete
  6. hehehe di kampus aku ngga ada ospek2an si.. jd cuma bisa denger cerita2nya aja.. :)

    ReplyDelete
  7. Ospek? menurut saya suatu hal yang paling nggak penting yang ada di kampus.. kurang lebih ya sama kayak kamu tri.. tugas negejibun, barang bawaan banyak..

    pengalaman dari 4 hari ospek saya cuma berangkat sekali.. 3 hari berikutnya nggak berangkat karena kena masalah.. haha.. yah waktu itu seperti biasalah dapet hukuman. standarnya diomelin, dibentak2. saat dibentak2 itu kepala saya nggak nunduk, tapi terus menatap panitia yang membentak2 itu.. udah kebal sih kalo cuma dibentak2 doang. nah dikiranya saya nantangin dia. ehh dia bentak sambil megang kerah baju saya sambil bilang, "kamu nantang saya?". langsung aja saya dorong sampai tersungkur tuh orang yang akhirnya dilerai sama panitia lain..

    bagi saya sih nggak masalah saya dibentak2 maupun dihukum push up ataupun hukuman yang memalukan, tapi jangan coba2 sampe nyentuh badan saya.. setelah itu saya dipanggil ke ruang sekretariat tapi nggak saya penuhi karena saya langsung pulang.. haha.. momen tak terlupakan..

    ReplyDelete
  8. selalu ada sebuah cerita dibalik ospek hhi..

    ReplyDelete
  9. wuah,, ospek nya asik bener,, jd gak brasa ospek tuh..

    ReplyDelete
  10. bener tuh kata mbak fanny diatas,
    kok bisa ya barang2 buat ospek itu dijual,
    baru ini kejadiannya saya tau, hehe..

    ReplyDelete
  11. ho oh ospek pasti deh disuruh bawa barang yg aneh
    tp dulu ak cm ordik aja sih jadi gak ada yg dikerjain

    ReplyDelete
  12. OSPEK, MOS, atau perploncoan sejenis itu.
    asa-masa paling ngenes yang nggak mau gua inget

    ReplyDelete
  13. setuju banget "ospek itu selalu ada hikmahnya" yakan yakan yakan... :D

    ReplyDelete
  14. Haha, sebenernya itu akal2an para senior aja biar maba pada ikutan ospek, sebenernya ospek itu (apa lagi ospek jurusan)ga ada hubungannya sama sekali sama perkuliahan, yg ga ikut ospek santey2 aja tuh di kampus saya. :D

    ReplyDelete

Makasih sudah baca postingan saya,
Jangan lupa tinggalkan komentarnya yah :)