Wednesday, October 5, 2011

Ini Ceritaku, Apa Ceritamu?

Apa kabar semua?Lama tak bersua, maafkan. Tugas menggunung, jadwal padat merayap padahal sudah ga musim mudik, tapi entah kenapa ko jadwal saya malah padat merayap :D. Tapi, disyukuri sajalah yah berarti dosen-dosen saya pada perhatian sama mahasiswanya. Disaat jadwal kosong, tugas menanti minta ngedate sama saya. Maaf yah blogku sayang, blogku malang saya selingkuh dulu. Hari ini saya sempetin buat ngapelin kamu deh, tugas biarin deh otak saya butuh istirahat *alibi*.  Tuh saya ngga lupa kan sama kamu, walaupun saya baru pulang ngampus, saya semeptin deh buat nengokin kamu *blog*.



Selama saya ngga berkeliaran di dunia blogging, kira-kira ada yang suka intipin blog saya ngga yah?mencari tau update ga yah ni blog *ngarep*. Ada nih pasti, yakin deh *PD*. Iya kan?iya dong, harus jawab iya yah biar hati saya seneng, ngga apa-apa deh sedikit maksa :D. Menyenangkan orang lain itu kan ibadah hiihii ....

Okeh saya mau cerita nih, simak yah :). Ini kisah dari dosen saya, jadi begini ceritanya. Dosen saya selalu memberikan hadiah berupa buku harian untuk anak-anaknya pada saat anak-anaknya berulang tahun. Buku harian itu harus diisi dengan aktivitas mereka seharian. Hal ini ada manfaatnya, selain bisa tau perasaan yang lagi dirasakan sama anak-anaknya, dia juga bisa belajar menulis. Mereka bisa belajar menuangkan ide-ide mereka lewat buku harian. Saat anak-anaknya berangkat sekolah, dosen saya selalu masuk ke kamar mereka dan membaca buku harian mereka. Nah selain itu, dosen saya selalu mengomentari tulisan-tulisan mereka. Misalnya tentang huruf kapital, penempatan tanda baca, dll. Jadi, disisi psikologi dia bisa mengetahui perasaan anak-anaknya dan dari sisi bahasa dia mengajarkan anak-anaknya untuk menulis.

Dicukupkan sekian yah ceritanya. Saya mau solat dulu ^_^


Notes : Mengeluarkan gagasan-gagasan yang ada dalam otak kita bukanlah hal mudah. Semuanya perlu latihan dan latihan. Jika mulai dibiasakan dari sekarang untuk mulai belajar menulis, maka kita kan terbiasa.

7 comments:

  1. ceritane kependekan, cuma gitu doank #kecewa.. jaaaadiii anak anak, nulis apa hari ini hahaha, tapi masih untung blognya di sentuh :P

    ReplyDelete
  2. Kayaknya ada deh :p
    hahahaha

    segitu aja ceritanya ?
    wuahh kecewa penonton nih.
    kirain bakalan sampai 2 halaman ceritanya :D

    ReplyDelete
  3. eh kamu kuliah jurusan apa sih? koq metode ngajar dosennya unik yah? :p

    btw aku loh yang ngecekin blogmu.. #mogagageer

    ReplyDelete
  4. @mba nuel & uchank : haahaa iya dosennya aja cuma segitu ceritanya, tapi intinya dosen saya ngajarin anak2nya dengan cara yang luar biasa. Mau saya praktekan kalo udah jadi ibu nanti ahiihii ...

    @nuel : Pend. Bahasa n sastra indo. Wuah GR saya :D

    ReplyDelete
  5. boleh ditiru nih cara dosen itu mendidik dan membiasakan anak-anaknya untuk menulis...:)

    ReplyDelete
  6. duh dosennya perhatian banget,love,peace and gaul.

    ReplyDelete
  7. Dosennya baik bener deh ngasih-ngasih gitu.. dan intinya supaya mahasiswanya punya kebiasaan yang positif yah?.

    hebaat.. besok kalo jadi dosen, ikutan ah caranya (lah?)

    maaf Three lama nggak main kesini. sibuuk >.<

    ReplyDelete

Makasih sudah baca postingan saya,
Jangan lupa tinggalkan komentarnya yah :)